Isnin, 22 Disember 2014

Bila musnahnya segala tempat mengadu selain Allah

Siti Aisyah r.a.ha merasakan dunia terlalu sempit, menghimpit, siang bagaikan malam yang pekat, sehari dirasakannya bagai sebulan bahkan setahun. Begitulah bila segala tempat mengadu telah dirobohkan selain hanya pada Allah. Allah menciptakan suasana itu pada hamba-hambaNya mengikutlah Maha Bijaksana Allah terhadap tadbirNya ke atas makhluk.

Walhal bukan tidak ada suami, malah suaminya adalah seorang Rasul, kekasih Allah bahkan bagindalah Penghulu dan Penutup sekalian Rasul. Segala keistimewaan bagi seorang hamba, tiada seorang Rasul pun dapat menandinginya apatah yang bukan Rasul. Tetapi bila Allah lakukan satu proses, maka Rasulullah saw sendiri pun akur dan taat menunggu keputusan dari Allah.

Kisah seorang wanita yang begitu khusyuk dan tidak rehat-rehat bertawaf lalu seorang ulama sufi yang perasan keadaan itu cukup berminat untuk tahu bagaimana dia boleh jadi begitu, maka dia pun bertanya,”

“Maafkan kami kerana ingin bertanya dan ingin memahami situasi puan. Bagaimana boleh puan dapat melakukan tawaf dengan penuh khusyuk dan kelihatan seperti tidak letih-letih.”

Dalam keadaan sedikit terkejut dan tetapi setelah diyakini pertanyaan itu bermaksud baik maka dia pun sedia menerangkan apa yang pernah dialaminya.

“Saya seorang yang malang. Saya mempunyai suami dan empat orang anak. Terjadi pada suatu hari raya korban bila anak-anak saya memerhatikan suami menyembelih korban. Perlakuan si ayah telah ditiru oleh anak-anaknya. Si abang membaringkan adiknya lalu mengelar leher adiknya. Memancut-mancutlah darah dan menggelupurlah si adik. Melihat keadaan itu si abang menjadi ketakutan lalu berlari ke arah padang pasir.”

“Apabila disedari oleh suami saya, maka dia pun mengejar anaknya dengan harapan dapat menyelamatkan dari tersesat di pandang pasir dan ditakuti akan dimakan binatang buas”

“Setelah hari berlalu, minggu berganti dan bulan bertukar, maka yakinlah saya bahawa suami dan anak saya telah hilang atau mati di padang pasir yang tidak mungkin kembali lagi bersama kami.”

“Setelah berlalu satu masa yang memeritkan, pada suatu hari dalam keadaan perasaan yang tidak menentu dan begitu sedih maka saya terabai menjaga anak kecil yang bermain di dapur lalu tertumpah air panas menjadikan seluruh badannya melecur dan menyebabkan kematiannya.”

“Tidak lama selepas itu datang pula kakaknya yang sudah berkahwin menziarahi adiknya. Kerana terlalu terperanjat dan sedih melihat adiknya, si kakak jatuh pengsan dan terus meninggal dunia.”

“Tidak tahu ke mana ingin saya membawa hati yang telah hancur lebur dan bagaikan seluruh kehidupan saya  sudah tidak ada apa-apa makna lagi. Akhirnya saya bawakan diri mengadukan seluruh penderitaan dan kesedihan yang saya alami ke hadrat Allah di sisi rumahNya ini.”

“Segala-segalanya Allah ambil dariku, maka aku hanya tinggal Allah sahaja. Setelah itu Allah jadikan hatiku benar-benar merasa cukup dengan Dia sebagai satu-satunya cinta agung dalam hatiku, maka mana mungkin aku akan jemu dan penat untuk terus bermanja dan melepaskan rindu terhadapNya”

Kaab r.a. dan dua sahabat baginda pernah diboikot kerana terlewat menyertai pasukan jihad. Pada satu hari Kaab r.a pernah menceritakan kepada sahabat-sahabatnya mengenangkan nasibnya waktu itu dengan berkata,”Aku merasakan dunia terlalu sempit dan sunyi daripada adanya manusia. Maka pada waktu itu aku menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah dan hanya Dia sahajalah tempat aku mengadu”

Tersebut kisah seorang lelaki fasik dari Bani Israil. Penduduk di kampung tempat tinggal lelaki itu tidak mampu lagi membendung kefasikannya lalu mereka berdoa kepada Allah. Tidak lama kemudian Nabi Musa menerima wahyu dari Allah tentang adanya seorang pemuda fasik di kalangan Bani Isaril. Lalu Nabi Musa pun mengusir pemuda tersebut dari kampungnya. Maka selamatlah mereka dari bahang api kefasikannya setelah pemuda tersebut meninggalkan kampung asalnya menuju ke sebuah kampung yang jauh dari situ.

Kemudian Allah swt perintahkan sekali lagi Nabi Musa as mengusir pemuda tersebut dari kampung yang baru sahaja didatanginya itu. Maka keluarlah pemuda tersebut dari kampung yang baru sahaja dikenalinya menuju ke suatu kawasan yang tidak terdapat manusia, tanaman, binatang liar dan burung sekali pun. Setelah tinggal di situ, lelaki tersebut pun jatuh sakit. Sedang di situ tidak ada siapa pun yang ada untuk menolongnya.

Setelah berat sakitnya, dia pun merebahkan badan ke atas tanah dan meletakkan kepalanya seraya berkata, “Kalaulah kepalaku ini dipangku oleh ibuku, tentulah dia kasihan terhadapku dan menangis mengenangkan keadaanku. Kalaulah ayahku ada di sini pastilah dia akan menolong dan merawatku. Kalaulah sekiranya isteri dan anak-anakku berada di sisiku saat ini, tentu sahaja mereka akan bersedih dan menangis dengan kematianku dan akan mengiringi jenazahku sambil berdoa; “ Ya Allah ya Tuhanku, ampunilah ayahku ini yang lemah, yang fasik, yang derhaka dan terusir dari kota ke kampung, dari kampung ke tanah yang tandus lagi gersang. Dia keluar dari dunia ke Akhirat tanpa harapan suatu apa pun”.

Lelaki itu seterusnya mengadu kepada Allah, “Ya Allah! Engkau telah pisahkan aku dari orang tuaku, isteri dan anak-anakku. Namun wahai Tuhan! Janganlah aku terpisah daripada rahmat-Mu. Sesungguhnya Engkau telah membakar hatiku dikeranakan perpisahan dengan mereka. Namun janganlah pula Engkau bakar hati ini dengan neraka-Mu kerana kemaksiatanku.”

Kemudian Allah mengutuskan bidadari menjelma sebagai ibunya dan yang lain menyerupai isterinya pula. Begitu juga wildan menjelma sebagai anak-anaknya. Manakala Allah utuskan malaikat seolah-olah sebagai ayahnya. Mereka duduk di sisinya dan mengasihi sambil menenangkan perasaannya. Lalu lelaki itu berkata,”Sesungguhnya ini ibubapa, isteri dan anak-anakmu telah hadir di sisimu”. Terhibur dan senanglah hati lelaki tersebut lalu pada saat itulah rohnya keluar dan pulang mengadap Allah dalam keadaan suci dan terampun dari segala dosanya.

Kemudian Allah mewahyukan kepada Nabi Musa denga perintah, “Pergilah kamu ke sebuah padang di suatu tempat di sana. Di situ telah meninggal seorang wali. Maka hadirlah dan uruskanlah jenazahnya”. Sewaktu Nabi Musa sampai di tempat itu, baginda melihat para bidadari sedang mengerumuni jenazah lelaki.

Alangkah terkejutnya baginda bila melihat jenazah itu adalah lelaki yang diusirnya dari kampung dengan perintah Allah juga! Lantas Nabi Musa pun bertanya, “Ya Tuhanku, bukankah ini pemuda yang aku usirkan dari kota dan dari sebuah kampung atas perintah-Mu?” Allah berfirman,”Wahai Musa, sesungguhnya Aku telah merahmati dan mengampuninya kerana ratapan lelaki tersebut atas dosa-dosanya. Dia tinggalkan kampung halamannya, orang tuanya bahkan isteri dan anak-anaknya. Maka Aku utuskan malaikat dan bidadari menjelma sebagai ayah, ibu, isteri dan anak-anaknya. Mereka mengasihi kepedihan dan pengasingannya. Sesungguhnya jika orang meninggal di tempat jauh, maka ahli bumi dan ahli langit akan menangis mengasihinya. Lalu bagaimana Aku tidak mengasihi sedangkan Aku Maha Pengasih?”

(Imam Al Ghazali dalam Mukasyafatul Qulub)

Demikianlah cara Allah memproses hamba-hambaNya. Bentuk dan sebabnya mungkin berbeza mengikut darjat dan pakej masing-masing. Tetapi konsepnya tetap sama iaitu terputus atau musnahnya segala tempat bergantung selain Allah. Allah ciptakan situasi sebegitu mengikut ukuran keperluan bagi seseorang untuk mendapat kemuncak pengharapan kepada Allah. Ahli sufi ada berkata,”Bila tiada harapan maka timbullah harapan”

Pakej sepertinya ini Allah rahsiakan termasuk kepada RasulNya sendiri sehingga sampai tempuh masa tertentu barulah dibukakan atau didatangkan jawapan langsung dari Allah sebagai pengajaran.


Baginda Rasulullah saw pernah pergi menziarahi seorang lelaki yang sedang nazak dan bertanya, “Bagaimana keadaan kamu sekarang ini?” Lalu lelaki itu menjawap dalam keadaan yang lemah,”Aku mengharapkan Allah mengasihaniku dan aku terlalu takut dengan dosa-dosaku” Mendengar itu Rasulullah pun bersabda,”Sesungguhnya Allah akan menunaikan harapanmu dan menghindarkan ketakutanmu”

Isnin, 8 Disember 2014

Cinta dan cemburu Allah tidak terpisah

Dalam sebuah hadis yang panjang riwayat Imam Muslim, terdapat sepotong ayat yang berbunyi,

“Dan tidak ada yang lebih cemburu daripada Allah…”

Ya Allah, sewaktu aku sedang asyik bertafakur mengenai kesalahan dan kesilapan diriku dengan tiba-tiba aku diberi faham bahawa aku ini lemah! Benar wahai Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Aku adalah hamba-Mu yang lemah dan terlalu lemah. Bahkan aku adalah yang paling lemah di kalangan mereka yang sangat lemah.

Wahai Tuhan, ampunilah aku, maafkanlah aku jika memang pernah aku mengaku bahawa aku ni termasuk orang yang kuat. Sesungguhnya aku sedar, selamanya aku tidak pernah kuat di sisi-Mu.

Memang aku ingin sangat mendapat rasa cinta dan rasa takut kepada-Mu. Bukankah rasa-rasa itu adalah rasa kehambaan yang wajib ada pada setiap hamba yang sedang berhadapan dengan-Mu wahai Tuhan. Tetapi kenapa aku belum lagi memiliki rasa-rasa itu?

Ya Allah, aku pernah mendengar ada sahabat yang datang kepada Nabi lalu mengakui bahawa sangat mencintai Rasulullah saw, lalu baginda berkata, bahawa kamu belum mencintai aku sehingga kamu sanggup miskin dan diuji. Oh Tuhan, bagaimanakah aku boleh mendapat cinta jika aku masih takut dan belum bersedia untuk miskin dan diuji?

Wahai Allah Yang Maha Penguji lagi Maha Mengetahui siapakah yang paling lulus dalam setiap ujian yang Engkau lalukan ke atas setiap hamba-Mu. Ya Allah sudilah Dikau memilih aku untuk melepasi ujian-ujian yang akhirnya Engkau anugerahkan rasa cinta yang begitu mahal harganya hatta untuknya nyawa perlu dikorbankan.

Aku merasa terlalu lemah dalam menempuh gelombang hidup melainkan kekuatan yang Engkau berikan menjadikan aku terasa terbela sekali. Bukan pembelaan, tetapi kasih sayang-Mu yang menjadikan aku rasakan bahawa segala yang aku tempuhi pasti Engkau tidak akan biarkan sia-sia.

Aku memang tidak layak memiliki singgahsana di sisi-Mu seperti para Siddiqin maupun ahli Muqarrobin. Tetapi aku cuba menggapai sedikit kemuliaan yang ada di sisi-Mu yang Engkau tawarkan kepada kelompok Solehin.

Perjalanan menuju untuk berhadapan dengan-Mu Allah, jalannya sungguh menakut dan menggerunkan. Sepanjang jalan dipenuhi dengan ranjau dan cubaan. Hanya segelintir manusia yang mampu dan dapat sampai dengan selamat hingga duduk di sisi-Mu selaku kekasih-Mu.

Setiap yang ingin memiliki cinta-Mu maka bersiaplah untuk menghadapi cemburu-Mu. Walhal tidak ada yang lebih cemburu melainkan Allah terlalu cemburu terhadap hamba-hamba-Nya. Cinta dan cemburu tidak akan terpisah hatta antara hamba dengan Tuhan sekali pun!

Bila Allah cemburu kepada seorang hamba-Nya, maka Allah akan hancur-musnahkan segala pergantungan hamba itu kepada selain Allah. Allah akan perlakukan sehingga hamba-Nya itu tidak punya apa-apa lagi selain hanya Allah sahaja yang ada di dalam hati hamba-Nya itu.

Oh Tuhan, apakah aku mampu berhadapan dengan cemburu-Mu itu? Aku hanyalah seorang yang terlalu lemah, tetapi jika Engkau sudi, maka Engkaulah yang akan memberikan kekuatan kepada aku pada setiap langkah-langkahku menuju-Mu.

Mendengar kisah-kisah orang yang telah melalui perjalanan yang mulia lagi agung dalam memburu cinta-Mu wahai Tuhan, aku seakan terjelapak dan tersungkur di pertengahan jalan. Iya, apakan daya seorang hamba yang lemah seperti aku ini ingin mendaki puncak tertinggi yang terlalu tinggi.

Sebahagian hamba-Mu yang sedang dalam perjalanan menuju-Mu adakalanya Engkau biarkan mereka dan Engkau seolah-olah langsung tidak peduli kepada mereka. Sehinggakan pada saat-saat mereka hampir kepada puncak, Engkau masih tidak menunjukkan tanda cinta-Mu kepada mereka. Oh begitu hebatnya ujian yang engkau lalukan terhadap hamba-hamba-Mu, yang sedang menuju kepada-Mu. Mungkinkah aku mampu menempuhinya?

Bila Allah cemburu, tanda Allah tidak mahukan hamba-Nya berbelah bagi dalam soal cinta. Allah mahukan hamba-Nya tidak berkongsi cinta dengan selain Allah. Allah hanya akan cemburu terhadap hamba-Nya yang hanya memilik satu cinta, Cinta Agung! Mendapatkannya, dapat segala-galanya.

Oh Tuhan! Patutlah kekasih-kekasih-Mu rela meninggalkan segala-galanya demi menagih cinta-Mu. Bila cinta-Mu telah menjadi milik hamba-Mu, selain-Mu tidak ada erti apa-apa lagi. 

Sabtu, 6 Disember 2014

Belajar bila tiada peluang belajar

Soalan yang sama sering ditanyakan oleh kawan-kawan yang baru kenal atau yang sudah lama tidak ketemu. Tapi semalam ada seorang pemuda bertanya soalan yang sama maksudnya mendorong saya menjawab dengan panjang lebar.

“Encik belajar pernah belajar di mana?’

Saya belajar dalam system persekolahan rasmi bermula di Sekolah Kebangsaan Bandar Tua pada sebelah pagi dan Sekolah Agama Rakyat Al Latifiah pada sebelah petangnya pula. Selalu juga pada lewat malam saya mengikuti kelas tuisyen orang dewasa yang datang menadah kitab sekurang-kurang tiga malam dalam seminggu dengan ayah saya. Itulah permulaan alam persekolahnya saya.

Sejak pada peringkat umur sebegitu, sering bergaul dengan orang yang lebih dewasa bahkan orang tua-tua. Waktu senggang antara Maghrib dan Isyak di surau atau di kampung disebut menesah (madrasah) saya duduk-duduk dengan orang-orang tua. Berkumpul beersama sambil mendengar perbualan dan celoteh mereka. Sedangkan pada masa sama rakan sebaya kebanyakan pulang ke rumah menonton rancangan tv. 

Bila berpeluang melanjut pengajian diperingkat menengah di sebuah sekolah asrama harian, di sanalah bermulanya berjinak dengan banyak gerakkan dakwah atau persatuan Islam. Mendekati dan bergaula dengan abang-abang senior banyak mendedahkan saya kepada maklumat dan berita berkaitan gerakkan Islam setempat.

Selama dua tahun pertama, ligat ke sana ke sini mencari dan mengikut berbagai program Islam yang berhampiran dengan asrama. Tidak lama selepas itu saya terus mengambil keputusan untuk bertukar ke sekolah Al Arqam. Tanpa perbincangan dengan sesiapa kecuali berdoa kepada Allah, maka hati saya terus diberi kekuatan untuk membuat keputusan. Suatu pagi sewaktu kawan-kawan bersiap-siap ke sekolah, saya pula bersiap-siap pulang ke kampung.

Oleh kerana waktu itu emak dan ayah serta keluarga tidak faham tentang era dakwah yang berlaku di bandar, mereka menentang keras hasrat saya. Bermula dari situlah saya menjadi ‘perantau’ dari keluarga.

Pada awalnya saya terpilih untuk belajar di Sungai Pencala tetapi atas dasar taat kepada pemimpin negeri, saya terus menetap di Ipoh. Pendek ceritanya saya tidak berpeluang mengikuti kelas formal melainkan belajar secara informal. Bermula dari sinilah ruang-ruang yang dalam hidup ini ditukarkan sebagai bilik darjah atau kelas atau dewan kuliah.

Manakala adik-adik, kawan-kawan, abang-abang, kakak-kakak, pakcik-pakcik, makcik-makcik dan orang sekeliling saya anggap sebagai cikgu dan guru. Sedangkan para ustaz, ustazah dan para pemimpin adalah pensyarah, penyelia dan professor yang membimbing dan memantapkan lagi apa yang sempat dikutip dari ilmu yang sedang bertebaran di merata-rata dalam kawasan ‘persekolahan’ saya.

Buku dan bahan bacaan memang menjadi teman dan kawan seperjalanan. Tiada istilah berseorangan atau kesunyian. Semuanya menjadi ruang kelas yang sentiasa saja ada sesi pengajian sekali pun tanpa suara.

Telah berpesan seorang mursyid kepada anak-anak muridnya tentang suatu bahaya yang menimpa para penuntut ilmu, “Ilmu itu boleh menjadi hijab kepada dirimu”. Benar! Bila mana seorang itu telah merasa dirinya berilmu, maka sukar untuknya belajar dari orang lain apa lagi mahu mengiktiraf ilmu orang lain.

Sekali sekala jauh di sudut hati ada juga rasa terkilan kerana tidak berpeluang menuntut ilmu secara formal macam kawan-kawan lain yang berjaya sehingga mendapat pengiktirafan tertinggi seperti doktor falsafah atau sekurang-kurang sarjana dalam bidang-bidang tertentu.

Namun semuanya itu adalah dalam ilmu Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Tentu dan sudah pasti ada hikmahnya. Teringatkan ini, kembali terbit rasa syukur terhadap apa yang telah saya lalui sepanjang hidup hingga ke hari ini.

Apabila kita tidak lagi direzekikan belajar secara formal, maka terbukalah peluang yang seluas-luasnya untuk kita belajar secara informal. Tidak ada alasan untuk kita tidak belajar sebenarnya. Bahkan belajar secara informal adalah pengajian yang tidak pernah tamat dan tidak had masa, tempat dan guru tertentu. Di mana-mana, dengan siapa-siapa sahaja dan sepanjang masa!

Sedangkan orang yang belajar secara formal, apabila tamat pengajiannya, mereka merasakan bahawa mereka sudah tidak perlu lagi belajar melainkan sudah layak untuk mengajar orang lain pula. Memang pun mereka layak dan sepatutnya mereka menyebarkan ilmunya pula.

Yang malangnya, sebaik saja tamat pengajian formal, dapat sijil, kitab dan buku disimpan rapi, mereka pula terjun dalam dunia kehidupan yang tidak ada kaitan langsung dengan apa yang mereka belajar. Kepada mereka ini ada dua kerugian nyata, satu ilmu yang dipelajari tidak diamalkan, kedua ialah kena belajar pula untuk hidup baru iaitu hidup selepas alam persekolahan atau pengajian.

Kata-kata pujangga ada mengatakan, “Orang bodoh hanya boleh belajar dengan orang yang lebih pandai daripadanya. Tetapi orang yang cerdik, mereka boleh juga belajar dengan orang yang kurang cerdik daripadanya. Manakala orang yang bijaksana boleh belajar dari siapa sahaja tanpa gurunya itu sedar dia telah menjadi murid kepadanya”

Belajar secara formal biasanya murid-murid belajar dari guru yang lebih pandai darinya. Tetapi pelajar-pelajar yang cerdik boleh belajar dengan kawan-kawannya ynag kurang cerdik dalam aspek-aspek tertentu. Guru-guru yang bijaksana boleh belajar dari siapa sahaja termasuk murid-muridnya yang paling lemah sekalipun tanpa muridnya itu sedar bahawa dia telah menjadi guru kepada gurunya sendiri.

Biasanya orang yang terlalu lama belajar dalam system yang formal, dia sukar atau tidak mahir untuk belajar secara informal. Sebaliknya orang sudah sebati dengan system tidak formal cepat dan mudah memahami bahkan kefahamannya jauh lebih luas bila diberikan ilmu secara formal.

Terima kasih Allah kerana telah merezekikan aku apa yang telah menjadi ketentuan Engkau sejak Azali lagi. Aku hanyalah hamba-Mu, terpulanglah kepada Engkau apa yang Engkau mahu lakukan terhadap diriku.

Ya Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Terkandung hikmah besar apabila Engkau hilangkan peluang aku belajar secara formal. Rupanya Engkau telah bukakan seluas-luasnya peluang supaya aku belajar secara tidak rasmi.

Moga dengan itu aku selamat dari dibentuk oleh system yang rasmi walaupun sempat juga beberapa tahun di awalnya untuk mengikat kepada asas aqidah yang benar. Namun selepas itu aku sudah tidak terikat lagi dengan system yang membetuk cara berfikir yang ‘terkongkong’.

Kepada pemuda yang bertanya tadi dan kepada anak-anakku, saya berpesan agar kamu semua merebut peluang sebaik mungkin untuk terus belajar secara tidak rasmi apabila peluang belajar secara rasmi ditamatkan.

Tuntutlah ilmu tanpa henti sehingga mati, jangan sekali-kali berhenti apabila tamat pengajian rasmi! 

Khamis, 4 Disember 2014

Kekasih awal dan akhir

Baru-baru ini berpeluang menempuh perjalanan udara yang mengambil masa yang agak panjang. Dua jam setengah dari Phuket ke Kuala Lumpur, transit tiga jam di KLIA kemudian terbang ke Sydney selama lapan jam. Esoknya pulang semula ke Kuala Lumpur selama lapan jam lagi. Kesemuanya dengan penerbangan MAS.

Dari Phuket penumpang agak ramai tetapi tidak penuh. Menuju ke Sydney banyak kerusi kosong dan ramai penumpang yang memilih berbaring di sepanjang kerusi bahagian tengah. Memang pun waktu tidur. Berlepas jam 1130 malam waktu Malaysia dan mendaratnya pula jam 1030 pagi waktu Sydney.

Sebaik masuk waktu Subuh seorang pramugara mengejutkan dari tidur dan memaklumkan ada ruang khas untuk solat dan dia juga maklumkan arah kiblatnya. Saya mengambil wuduk di bilik air seperti yang disyorkan, sewaktu menuju ke tempat solat pramugara meminta saya kembali ke tempat duduk dan menangguhkan solat Subuh kerana cuaca kurang baik. Saya kata biarlah saya solat duduk jika keadaan membahayakan saya berdiri, memang ada rukhsaah dalam hal ini. Dia bersetuju lalu dia membentangkan sejadah. Waktu bersujud di dalam keadaan pesawat sekala sekali bergegar maka di situlah perasaan kehambaan menusuk dalam hati lalu hanya kepada Allah sepenuhnya menyerahkan nasib diri.

Memang rupanya ada perubahan dalam pentadbiran dan pendekatan yang MAS lakukan setelah mengalami sekurang-kurangnya dua tragedy kemalangan pesawat yang penuh misteri. Pertama hilang entah ke mana, kedua jatuh ditembak entah oleh siapa!?

Namun kesedaran dan perubahan yang dilakukan tidak terpimpin dan tidak menuju kepada hakikat pengajaran yang sepatutnya perlu diambil dalam kedua peritiswa tersebut. Apabila Allah lakukan sesuatu musibah, tujuan utama Allah adalah supaya manusia sedar betapa sebagai makhluk tidak punya apa-apa kuasa dan sedarlah bahawa nyawa yang ada itu pun Allah pinjamkan semata-mata.

Sepatutnya semasa cuaca tidak menentu tadi itulah saatnya petugas pesawat memastikan kalau-kalau ada orang yang dipercayai boleh berdoa dengan bersungguh-sungguh memohon agar beliau bermunajat di samping semua penumpang diingatkan agar terus berdoa kepada Allah supaya diberikan keselamatan dan keamanan. Tetapi petugas itu lebih menjiwai prosedur yang telah dilatihkan kepada mereka iaitu setiap kali apabila menghadapi cuaca buruk maka semua penumpang mesti kembali ke tempat duduk, pasangkan tali pinggang keselamatan dan jangan ambil barangan dari tempat penyimpanan. Betul. Sebab itulah dia minta saya tangguhkan solat.

Pada saya waktu itulah saya lagi-lagi nak solat kerana itulah saatnya saya boleh mengadu terus kepada Allah tentang nasib saya yang sepenuhnya dalam genggaman dan ketentuan Allah. Bukankah sepatutnya dia dan semua penumpang juga diajak begitu?

Sungguh sebenarnya sejak awal penerbangan lagi hati saya telah mulai sesak dengan rasa cemas. Apakah sudah tiba masanya saya akan menemui janji untuk kembali kepada Allah? 

Sementelahan seharian awal di Phuket dengan sedikit urusan perniagaan, saya telah menerima berita sedih akan kepulangan seorang kawan rapat yang telah pun menjadi besan kembali ke hadrat Allah swt. Mengingatkan ramainya kawan-kawan yang telah pergi dahului menemui Allah dengan janji masing-masing, itu semua telah menambahkan lagi rasa bimbang dan cemas apakah telah kini sampai giliran aku pula?

Ya Allah, sepanjang penerbangan dalam tenpuh tiga hari ini benar-benar memberikan tekanan lantas penyerahan diri kepada-Mu Ya Allah pun meningkat berlipat ganda. Maha Bijaksananya Allah dalam mengatur sebab bagaimana seorang hamba perlu merasakan saat cemas dan akhirnya hanya Allah yang ada dalam hati hambanya.

Sewaktu ditahan oleh pihak imigresen Sydney pula, tawakal dan pengharapan kepada Allah agar diberikan pimpinan, keselamatan dan keamanan sepanjang menempuh proses soalsiasat juga bergelombang tidak putus-putus dalam hati.

Selesai keputusan, sekali lagi perlu terbang kembali ke tanah air selama lapan jam juga. Malam dan sepanjang malam. Terbang 1040 malam waktu Sydney dan tiba di KLIA jam 340 pagi waktu Malaysia. Penerbangan ini penuh sesak. Kebanyakan penumpang terdiri dari bangsa India, Pakistan dan lain-lain. Kepenatan melalui penerbangan sebelumnya, kemudian proses soalsiasat yang meletihkan kini dalam pesawat ramai puak yang menambahkan rasa rimas sedangkan waktu ini inginkan sangat dapat tidur yang selesa. Itulah percaturan Allah supaya kita merasakan diri lemah dan hinanya sebagai manusia, tidak punya apa-apa kuasa sekali pun sedang berada dalam ‘perjalanan orang kaya’.

Sampai di KLIA, sempat membersihkan diri sekadar perlu di waktu dinihari lalu bermunajat ke hadrat Allah swt sepenuh hati. Rasa syukur, rasa malu, rasa hebat kepada Allah, rasa cemas, gerun dan berbagai perasaan lagi berombak dan bergelora bagai ingin memecah-mecahkan tembok batu keegoan di pantai hati ini. Sungguh segalanya adalah rahmat dan kasih sayang-Mu Tuhan!

Terasa betapa hebatnya nikmat keselamatan dan keamanan yang Allah berikan sehingga selamat kembali ke tanah air. Sedangkan apa saja boleh berlaku sepanjang dalam ‘pengembaraan udara’ yang tidak pernah aku rancang dan aku duga sama sekali untuk melaluinya begitu.

“Ya Allah, apakah aku akan selamat kembali kepada-Mu setelah merentas masa kehidupan yang Engkau takdirkan untukku sepertimana pengembaraan udara yang baru saja Engkau takdirkan terhadap aku?”

Sesungguhnya kematian itu adalah awal alam Akhirat dan akhir alam dunia. Sentiasa mengingati kematian dan bersedia untuknya adalah sifat orang bertaqwa. Sedangkan orang bertaqwa itu sangat cintakan mati syahid. Sesuatu yang kita cintai, maka itulah yang kita sering ingati dan sangat berharap untuk bertemu dengannya. Kematian adalah kekasih yang dapat memusnahkan cinta dunia dan menyuburkan cinta Akhirat. Dialah kekasih awal dan akhir.  

Pengalaman ditahan di Sydney dan kesimpulannya

Kronologi

1.     Kami mendarat di  Sydney kira-kira jam 10.40 pagi waktu tempatan dengan menaiki pesawat MH0123 Kuala Lumpur- Sydney.

2.     Semasa pemeriksaan imigresen, sebaik sahaja passport di-scan, pegawai terus bertanya, “Awak kali pertama datang ke Sydney?” Saya jawap, “Kali kedua.” Saya nampak pegawai telah menekan butang isyarat di bawah mejanya sambil berkata, “Pihak berkuasa imigresen telah menahan awak daripada masuk”.

3.     Sementara kaunter di sebelah, pegawai imigresen masih bersoal jawab dengan En Norhan. Akhirnya kedua passport kami tidak diserahkan.

4.     Kami diarahkan menunggu pegawai khas imigresen datang untuk mengambil ‘kes’ kami. Bersama kami ada beberapa orang pelancung wanita dari Hongkong juga diarahkan menunggu tetapi passport mereka sudah diserahkan (maksudnya sudah dicop).

5.     Seorang pegawai imigresen wanita telah datang dan mengambil passport kami dari kaunter pemeriksaan dan memanggil kesemua termasuk pelancung dari Hongkong tersebut ke arah pejabat sambil bertanya “Adakah anda semua memiliki tiket pulang?”

6.     Saya dengan segera menyerahkan tiket pulang yang tersimpan. Kepada kami pegawai tersebut bertanya, “Apa tujuan kamu datang ke Sydney?”

7.     Bila dijawab untuk melancung, dia terus mempersoalkan sejarah kedatangan sebelum ini yang merekodkan kami buat pengisytiharan pada kad kemasukan untuk tinggal selama 14 hari tetapi tinggal sehingga 3 bulan iaitu mengikut tempuh sah laku visa. Isu ini adalah sebab ‘mula’ untuk kami ditahan oleh kaunter pemeriksaan. Pegawai tersebut meminta penjelasan bagaimana boleh terjadi begitu? Maksudnya macam mana boleh tinggal sehingga 3 bulan sedangkan kita isytihar dalam kad kemasukan cuma 14 hari.

8.     Setelah memberikan sedikit penjelasan, kami diminta menunggu respon manager (bosnya). Kes pelancung Hongkong telah ditangani oleh pegawai lain. Mereka baru kali pertama masuk ke Sydney tetapi ada sedikit keraguan oleh pihak imigresen tentang status perjalanan mereka.

9.      Pegawai imigresen datang semula dengan membawa beberapa helai kertas cetakan komputer yang menunjukkan sejarah kemasukan kami ke Australia yang menimbulkan ‘keraguan’ kepada pihak mereka tentang sebab dan apa aktiviti yang dilakukan sepanjang berada di Australia.

10. Seterusnya kami diarah menyerahkan telefon bimbit dan memberikan password masing-masing.

11. Sambil menunggu di luar pejabat, tidak lama datang seorang pegawai bertanya tentang bagasi kargo kami. Setelah disahkan, kami diarahkan tetap menunggu dan bagasi akan dihantar oleh petugas ke situ. Waktu ini saya sempat menghubungi Pn Hanisah Lamat menggunakan ‘macbook air’ melalui facebook masangger. Saya maklumkan bahawa kami ditahan dan telefon kami diambil untuk pemeriksaan. Tidak lama kemudian, datang pegawai lelaki mengambil laptop tersebut.

12. Tidak lama selepas itu pegawai imigresen datang semula dan memberi tahu bahawa mereka dapat mengesan beberapa mesej yang ada kaitan dengan ‘farm’. Lalu kami diarahkan masuk ke pejabat bersama semua bagasi masing-masing dan dimaklumkan kami perlu melalui proses pemeriksaan lanjut oleh pihak kastam dan imigresen.

13. Kami telah diarahkan masuk ke bilik temuduga. Saya bilik 3, En Norhan bilik 2. Saya menunggu agak lama (20-30 minit) untuk bermulanya sesi soal siasat. Saya mengesyaki mereka memerhatikan gerak geri kami melalui cctv. En Norhan lebih awal ditemuduga dan selesai juga lebih awal dari saya. (selesai mungkin berbeza 2-3 jam lebih awal)

14. Saya selesai disoal siasat dan diberikan keputusan kira-kira pada jam 7.05 petang waktu tempatan. Kemudian saya diminta masuk ke bilik En Norhan untuk menjamah sedikit makanan. Melalui perbualan dengan En Norhan baru saya tahu bahawa dia lebih awal diberikan keputusan yang kami akan dihantar pulang pada malam itu juga dengan penerbangan MAS sekitar jam 1040 malam nanti.

15. Penutup semua proses soalsiasat, kami diambil gambar muka dan cop sepuluh jari tangan.

Secara ringkasnya, proses soalsiasat yang saya lalui ada 4 peringkat.

Peringkat 1

Soalan asas seperti pengenalan diri, butir-butir kedatangan ke Asutralia dan diterangkan kenapa kami perlu melalui proses soal siasat ini. Sesi ini kira-kira 20 minit. Kami juga ditawarkan jurubahasa bagi memudahkan perjalanan soalsiasat.

Kami juga dimaklumkan sepanjang soalsiasat ini dijalankan, semuanya dirakam secara audio, dicatatkan secara bertulis dan juga dirakamkan melalui cctv.

Peringkat 2

Ringkasnya fasa pendakwaan. Sesi ini dimulakan dengan penjelasan berkaitan undang-undang dan hukuman-hukuman yang boleh dikenakan sekiranya kita disabitkan dengan kesalahan atau melanggar mana-mana akta imigresen Asutralia.

Kemudian sesi bertambah serius dengan dakwaan-dakwaan berdasarkan andaian dan kononnya mereka ada bukti termasuk yang didapatkan dari kandungan mesej perbincangan kami di telefon bimbit.

Mereka mendakwa kedatangan kami ke Sydney adalah bukan sebagai pelancung biasa atau pelancung tulen tetapi mempunyai niat lain iaitu kemungkinan untuk bekerja. Alasan utama yang mereka tekankan ialah tinggal terlalu lama tanpa bukti-bukti munsabah terutamanya kemampuan dari sudut kewangan atau mempunyai aktiviti pelancungan yang dirancang terlebih dahulu.

Pada peringkat ini kami diberikan ruang untuk menjawab setiap soalan dengan tenang dan selesa.

Pada akhir soalsiasat sesi ini, bagasi saya telah diperiksa secara menyeluruh oleh seorang pegawai kastam yang menggunakan sarung tangan. Hasil pemeriksaan, hanya beberapa keping kad memori, kad pengenalan dan lessen memandu sahaja yang diambil. (Sedangkan terdapat 2 portable hardisc tidak tetapi tidak diambilnya).

Sesi ini berlalu kira-kira 45 minit.

Peringkat 3

Peringkat pertuduhan. Peringkat ini lebih serius dan mereka cuba menekankan bahawa kami telah melakukan salah satu atau lebih kesalahan mengikut peraturan atau akta imigresen berhubung kemasukan kami ke Australia.

Tuduhan yang paling utama ialah kami dituduh telah menipu atau memperdaya pihak imigresen dalam pengisytiharan sebagai pelancung sebaliknya kemungkinan kami telah bekerja atau melakukan lain-lain aktiviti yang tidak dibenarkan bagi seorang pelancung menurut tafsiran dalam akta imigresen Australia.

Mereka percaya bahawa cara kedatangan kami dan tempuh masa tinggal di Australia sehingga hampir tamat visa adalah bukti kukuh menunjukkan yang kami ini bukan sebagai pelancung tulen. Tuduhan ini juga kononnya dapat dibuktikan melalui perbualan atau mesej-mesej yang ada dalam telefon bimbit yang telah diambil untuk pemeriksaan.

Mereka sama sekali TIDAK percaya kepada alasan-alasan yang kita jelaskan bahawa kami tidak pernah bekerja semasa melawat Australia sebelum ini dan kita juga tidak berhasrat untuk bekerja pada lawatan kali ini.

Pegawai soalsiasat sedaya upaya memaksa saya membuat pengakuan terhadap tuduhan bahawa kedatangan kami bertujuan untuk bekerja!

Setelah keadaan mungkin tidak memihak kepadanya, waktu inilah saya ditunjukkan beberapa bukti hasil analisa mereka yang telah dicetak pada skala yang lebih besar, diterjemahkan ke bahasa Inggeris dengan tulisan tangan pada mesej-mesej yang ada kaitan dengan isu, yang mereka ambil dari kedua-dua telefon bimbit. Beberapa helai yang saya sempat perhatikan adalah perbualan atas nama En Fikri dengan saya juga En Norhan, Abu Hanifah, mesej dalam Group WhatsApp dan BBM dan lebih banyak helai lagi yang saya tidak cam kerana ditunjukkan secara sepintas lalu.

Setelah semua itu ditunjukkan, sekali lagi saya dipaksa untuk mengaku dan kemudian diulang baca sekali lagi hukuman-hukuman yang boleh dikenakan terhadap saya jika saya disabitkan dalam pertuduhan tersebut. Nadanya serius dan sedikit keras seperti mengugut dan menggertak.

Sekali lagi secara berhemah saya menafikan dan menolak tuduhan yang mengatakan saya pernah bekerja dan akan bekerja semasa dalam lawatan saya ke Australia.

Akhirnya manager imigresen masuk dan bertanya beberapa soalan dengan tenang dan sangat diplomasi. Dia juga meminta izin untuk memeriksa sendiri semua bagasi saya sekali lagi. Di dalam kedua beg saya ada beberapa buah buku yang agak tebal-tebal. Dia bertanya adakah itu buku agama, saya jawab ya. Selesai pemeriksaan dia berkata, awak memang benar orang agama.

Semasa ini ada seorang pegawai perempuan yang agak berumur masuk dan mencelah sambil menunjukkan beberapa helai kertas cetakan lagi kepada bosnya sambil dia merenung saya dan berkata, “Awak memang orang agama, jadi kena berkata jujur, takutkan Allah, jangan menipu. Saya percaya awak tidak akan cuba menipu.”

Pegawai ini sebelumnya beberapa kali mencelah dan menyapa dari luar pintu bilik soalsiasat. Pertamanya dia memberi salam dan bertanya apa khabar dalam bahasa Melayu. Saya percaya dia boleh berbahasa Melayu dan kemungkinan dia antara yang menterjemahkan kandungan mesej perbualan dari telefon kami.

Sesi ini berjalan mungkin selama sejam lebih dan sangat serius pada awalnya.

Peringkat 4

Pembelaan dan keputusan. Dimulakan dengan pemakluman bahawa pihak imigresen mempunyai niat untuk membatalkan visa (UD601) yang telah dikeluarkan untuk kami sebelum ini (pada 24-Nov-20014). Pihak imigresen percaya mereka mempunyai alasan yang kukuh dan bukti yang mengatakan kami telah melanggar akta imigresen Australia dan dengan itu visa  kami boleh dibatalkan.

Namun sebelum keputusan dibuat, kami diberikan peluang membela diri dan memberikan hujah kenapa visa kami TIDAK boleh dibatalkan atau memilih untuk mendiamkan diri. Saya diberikan masa 10 minit untuk berfikir samada untuk menjawab atau mendiamkan diri.

15 minit kemudian pegawai tersebut telah masuk semula untuk memulakan sesi pembelaan. Saya maklumkan untuk memilih bercakap, walau pun mungkin tidak menepati kaedah pembelaan.

“Mula-mula saya mengucapkan terima kasih kepada kerajaan Australia. Saya menghormati undang-undang Australia. Bila saya berada di Australia, saya tertakluk kepada undang-undang di Australia.

Oleh kerana pihak imigresen memberikan hak kepada saya untuk bercakap atau membela diri, maka saya gunakan hak tersebut sekali pun pembelaan ini saya anggap tidak akan berjaya. Ini juga cara saya menghormati undang-undang Australia.

Pertama. Saya datang melawat ke Australia sebelum ini dan pada kali ini adalah sebagai pelancung, bukan bertujuan untuk bekerja dan tidak pernah pun bekerja semasa lawatan saya yang lepas. Ini saya boleh buktikan dan pihak imigresen juga tidak boleh buktikan yang saya pernah bekerja dan akan bekerja.

Kedua. Saya orang Islam. Saya percaya dan mengamalkan disiplin Islam. Sebagai seorang Islam bila saya melancung  atau melawat mana-mana negara seperti  Turki, Thailand, Jordan, Indonesia yang pernah saya lawati, sepanjang lawatan itu saya tidak melakukan aktiviti berhibur, membeli belah atau sebarang aktiviti pembaziran. Sebaliknya sebagai seorang Islam salah satu cara melancung ialah bertemu dengan masyarakat tempatan, mengenali budaya mereka dan seterusnya menjalinkan hubungan yang baik dengan mereka terutamanya yang beragama Islam.

Dan itulah yang saya lakukan semasa lawatan pertama saya ke Australia sebelum ini, dan saya telah cuba buktikan kepada semua soalan yang berkaitan sebelum ini. Saya sama sekali tidak pernah mendapat apa-apa keuntungan berbentuk wang atau material daripada aktiviti ini. Malah saya sendiri telah membelanjakan sejumlah wang selama berada di Australia.

Oleh kerana saya telah mempraktiskan aktiviti pelancungan secara Islam maka dengan sendirinya cara itu disukai oleh ramai kawan-kawan lama yang memang berada di sini dan yang baru sahaja dikenali di Australia, dengan itu kebanyakan perbelanjaan atau keperluan semasa saya berada di sini telah ditaja dengan sukarelanya oleh mereka tetapi TIDAK secara langsung memberikan wang atau bayaran tertentu.

Sekali lagi saya menegaskan bahawa saya tidak pernah mendapat apa keuntungan atau ‘buat duit’ sepanjang lawatan saya di Australia.

Ketiga. Terdapat salah faham antara pihak imigresen dengan saya dalam memahami maksud-maksud kandungan mesej dalam telefon bimbit yang diperiksa. Perbualan kami sebenarnya tidak bermaksud ingin mencari pekerjaan kerana tidak ada langsung perbincangan berkaitan gaji, jawatan atau bidang kerja yang sepatutnya menjadi keutamaan sekiranya kami ingin mendapatkan sebarang pekerjaan.

Perbincangan kami yang telah disalah-tafsirkan ialah berkaitan pertukaran alamat yang sesuai untuk kami tinggal di Australia, sama ada di farm atau di rumah kawan kami yang merupakan warganegara Austalia yang menawarkan penginapan secara ‘persaudaraan’ iaitu atas dasar ‘ikatan kepercayaan, persefahaman dan kasih sayang yang tinggi dalam Islam’.

Keempat. Sebagai bukti saya adalah pelancung dan datang BUKAN untuk bekerja, saya memohon pihak imigresen mempertimbangkan visa untuk tempuh seminggu kepada saya kerana saya perlu berjumpa dengan orang-orang yang saya telah berjanji untuk bertemu dengan mereka pada lawatan kali ini. Jika pihak imigresen membenarkan saya masuk, maka saya berjanji dan saya akan buktikan bahawa saya tidak datang untuk bekerja.

Sekian hujah pembelaan bagi pihak saya.”

Sesi ini hanya berjalan sekitar 10 -15 minit. Hampir 45 minit juga saya menunggu untuk mendengar keputusan yang telah pun dijangkakan. (walhal di bilik sebelah sekurang-kurang 2 jam lebih awal keputusan dah pun dibacakan. Waktu saya menunggu itu, En Norham tengah sedap-sedap makan pun.)

Kesimpulan ringkas

1.     Pihak imigresen tidak yakin kami sebagai pelancung tulen. Faktor umur dan fizikal yang masih boleh dan sesuai untuk bekerja, kemampuan kewangan untuk tinggal dalam satu tempuh yang lama dari kebiasaan pelancung normal, tiada jadual dan aktiviti lawatan yang tersusun lebih awal, tiada bukti ikatan keluarga orang yang dilawati atau tempat menginap, jawapan-jawapan yang tidak meyakinkan diukur menurut cara berfikir, amalan dan tradisi masyarakat tempatan.

2.     Terdapat tanda-tanda yang pihak berkuasa Australia prejudis terhadap orang Islam “tertentu” tetapi mereka bijak menggunakan alasan yang sesuai menurut peruntukan undang-undang untuk menyekat atau menghalang kemasukan orang yang mereka ragui.

3.     Soalsiasat yang dijalankan hanya bertujuan untuk melengkapkan proses undang-undang dan bagi melindungi daripada sebarang tindak balas undang-undang oleh pihak yang akan dikenakan tindakan. Pada dasarnya keputusan untuk tindakan lanjut telah berada dalam fikiran atau cadangan mereka. Soalsiasat hanya sebagai usaha untuk menyokong apa yang telah menjadi tanggapan mereka terhadap tertuduh.

4.     Undang-undang dan amalan pentadbiran kerajaan Australia sangat bersifat materialis yang menjadi tunjang kapitalisma. Apa pun akan jadi lebih mudah sekiranya memenuhi kriteria memiliki kelulusan akademik yang tinggi, kaya dan berpengaruh. Bukan sahaja untuk melancung, malah mudah juga untuk memohon taraf sebagai penduduk tetap.

*sepanjang perjalanan dan khususnya proses soalsiasat, doa dan munajat tak terkirakanlah. Malah bila ada masa senggang antara satu sesi ke satu sesi berikutnya, itulah masa yang sangat berharga bagi menghabiskan segala doa-doa yang mesti

*sebelum saya membela diri, saya berdoakan bersungguh-sungguh, manakah satu yang lebih baik untuk Islam, menjawab atau berdiam diri. Akhirnya hati saya kuat merasakan perlu menjawab bukan untuk diri, tetapi untuk Islam.

*sepanjang soalsiasat, beberapa kali saya diberi minum, dibenarkan solat dan keluar ke bilik air. Malah setiap kali bosnya ke kawasan pantry, dia pasti menegur saya dan bertanya walau pun sekadar melalui cermin pandang tembus.

*semasa kami diiringi (dikawal) menuju ke pesawat saya berbual mesra dengan seorang pegawai lelaki yang sebelumnya sering menemankan (mengawal) saya ke bilik air. Dia keturunan Chinese, ibubapanya berhijrah ke Australia sejak dia masih kecil. Pernah melawat Pulau Pinang dan Langkawi. Dia sukakan Malaysia dan berhasrat membeli rumah di Malaysia selepas bersara. Bila saya minta alamat emailnya, dia maklumkan bahawa selaku kakitangan penguatkuasa semua aktiviti perhubungannya dengan sesiapa sahaja sentiasa diawasi oleh kerajaan.

*menariknya perbualan kami menyentuh hal keluarga. Dia berasa senang dengan poligami dan itu juga sebab dia kata “saya suka Malaysia”. Dia merancang apabila bersara nanti, isterinya juga turut bersara walaupun tempuh persaraan isterinya masih ada 3-4 tahun lagi. Baginya, isteri mesti ikut suami, bukan suami ikut isteri.

*seorang lagi pegawai yang mengiringi kami ke pintu pesawat ialah pegawai soalsiasat saya bernama Cristine yang belum pernah datang ke Malaysia. Saya sempat pelawa dia datang ke Malaysia dan saya katakan kami akan usahakan menyambut dengan baik, mesra dan dengan penuh hormat sebagai tetamu kami. Dia jawap dengan senyum tak jadi sambil berkata, “mungkin satu hari nanti saya akan melawat Malaysia”.

*sewaktu kami sampai di KLIA, passport kami telah diserahkan oleh ketua pramugara bertugas kepada seorang ‘kakitangan’ MAS yang bertugas ‘menyambut’ ketibaan setiap penerbangan yang sampai. Biasanya petugas ini adalah orang yang cekap ‘mengenal’ setiap orang yang menjadi perhatian.

*saya sempat berbual dengan beliau dalam perjalanan kami menuju ke kauter MAS dan di situ barulah pegawai kaunter MAS menyerahkan passport kepada kami sambil berkata, tak ada masalah insyaAllah. Tawakal saja, katanya. Sedangkan ‘staf’ yang menyambut kami tadi cuba menakut-nakutkan saya dengan bermacam andaian dan ancaman. Biasalah kerja dia kan.


*aku melalui pemeriksaan imigresen Malaysia pada dinihari itu tanpa kesibukan kerana pada waktu itu semua penumpang lain telah lama selesai.  Pegawai menyambut kami dengan tenang, tertib dan tanpa sebarang masalah berbangkit. Benarlah sebagaimana yang diingatkan oleh petugas di kaunter MAS sebentar tadi, tawakal saja, insyaAllah!

Rabu, 3 Disember 2014

Korban di tembok Yahudi

Dalam sejarah Islam perjuangan dan peperangan tidak dapat dipisahkan daripada korban. Makin besar saiz atau misi sesebuah perjuangan atau peperangan itu, maka lagi besarlah pengorbanan yang perlu dilakukan.

Pengorbanan bukan sekadar harta, masa, tenaga, fikiran, perasaan bahkan nyawa. Namun bukan semua pengorbanan boleh dilihat secara mata kasar atau dinilai dengan memandang lahiriahnya, tetapi sebahagian pengorbanan perlu difahami dengan mendalam secara maknawiyah dan rohaniah.

Dalam siri-siri peperangan dalam sejarah, kemenangan atau kejayaan akan terjadi bilamana keadaan semakin gawat, suntuk, hilang pergantungan lahiriah menjadikan pergantungan dengan bantuan Allah semakin memuncak dan penyerahan yang bulat sebulat-bulatnya kepada Allah.

Perang Badar contoh utamanya. Jumlah tentera Islam cuma 313 orang, sedangkan tentera musyrikin lebih 1000 orang dengan kelengkapan lahiriah musuh jauh lebih baik daripada pasukan Islam. Persiapan lahiriah tentera Islam tidak sebaik dan sehebat musuh bukan kerana tentera Islam di bawah pimpinan Rasulullah saw memandang remeh atau ambil mudah, sebaliknya persiapan lahiriah itu telah dibuat bersungguh-sungguh dan dengan sebaik-baik yang termungkin. Namun kemampuan dan kesesuaian yang ada memang tidak dapat menandingi apa yang ada pada pasukan musuh.

Hikmah Allah takdirkan keadaan itu berlaku ialah supaya pergantungan kepada Allah itu akan lebih mantap dan bulat. Di samping itu juga, kemenangan yang diperolehi tidak menjadikan tentera Islam merasa hebat atau kerana factor persediaan lahiriah mereka tetapi sangat merasakan ianya adalah bantuan Allah semata-mata. Manakala di pihak musuh pula, kekalahan mereka di tangan tentera yang lemah dari sudut lahiriahnya adalah penghinaan Allah yang sangat memalukan mereka. Bagi yang hatinya lebih terbuka, maka itu jugalah sebab mereka mendapat hidayah untuk memeluk Islam bila melihat pasukan Islam mendapat pembelaan mereka Tuhannya.

Dalam perang Muktah contohnya pula. Bilangan tentera Islam cuma sekitar 3000 orang manakala pasukan di bawah pimpinan kerajaan Rom ketika itu dianggarkan seramai lebih 200ribu orang. Kelengkapan perang jangan kiralah. Sudah tentu tentera Rom jauh lebih baik dan lebih hebat dari tentera Islam. Namun tetaplah kemenangan berpihak kepada Islam walau pun untuk itu tiga Panglima Tentera Islam dan ramai juga pejuang yang menemui syahid!

Satu contoh peperangan lain lagi ialah semasa zaman Abbasyiah yang dilakukan oleh Sultan kerajaan Saljuk. Sultan Muhammad yang dikenali sebagai Alib Arselan atau Singa Yang Berani telah memimpin sebuah peperangan juga menentang tentera Rom pada masa itu.
Menurut riwayat Ibnu Katsir, kaisar Rom bernama Rumanus pada Ogos 1070 Masehi telah berangkat dengan sebuah pasukan tentera yang besar laksana sebuah gunung terdiri dari pasukan Rom, Goergia dan Perancis. Peperangan ini dinamakan Perang Manzikart.

Tentera Rom memiliki sekurang-kurangnya 350 atau ada yang mengatakan 35 Komandan yang setiap seorang ada 10 ribu atau ada yang mengatakan 100 ribu penunggang kuda. Perancis membawa 15 ribu tentera dan Konstantinopel pula menghantar sejumlah 15 ribu tentera lagi. Ikut sama juga 100 ribu tukang seruling dan penggali lubang, 1000 kuda kerja, 400 gerabak pengangkut kasut dan paku, 1000 lagi kenderaan membawa lampu, senjata, alat perang, pelempar batu, manjanik, makanan dan keperluan perang lainnya.

Setelah Rom berjaya menundukkan Baghdad dan kemudiannya menakluk Iraq sehingga Khurasan maka tibalah masanya berdepan dengan pasukan Sultan Alib Arselan yang hanya terdiri dari 20 ribu orang pejuang di sebuah tempat disebut Zahwah. Peristiwa bersejarah ini terjadi pada hari Rabu 25 Zulkaedah 483 Hijriah.

Apabila menyaksikan keadaan yang cukup menggerunkan itu, Sultan Alib Arselan pun merujuk kepada gurunya yang bernama Abu Nashr Muhammad bin Abdul malik Al-Bukhari, lalu dinasihatkan oleh gurunya melakukan serangan sebaik sahaja tergelincir matahari pada hari Jumaat di waktu seluruh umat Islam mendoakan kemenangan mereka semasa khutbah dan solat Jumaat dilaksanakan.

Apabila tiba saat kedua pasukan bertembung, Sultan turun dari kudanya dan bersujud dengan menekapkan mukanya ke bumi lalu menyerah diri kepada Allah dengan sebulat bulat penyerahan diri. Di waktu ini doa seorang hamba tidak terhijab dengan Tuhannya.

Pasukan Rom yang besar itu pun kucar kacir dan lari lintang pukang bahkan kaisar mereka juga dapat ditawan oleh tentera Islam.

Betapa pengorbanan perasaan dan jiwa yang tidak berbelah bagi telah dilakukan oleh tentera Islam yang perlu dihayati dengan mendalam secara maknawi dan rohani. Sekiranya seni pengorbanan ini hanya difahami secara akal, maka sudah tentu tidak mungkin kita dapat memahami yang tersirat yang terdapat dalam setiap perjuangan Islam.

Semasa penaklukan Konstantinopel oleh Sultan Muhammad Al Fateh adalah antara contohnya yang perlu kita amati. Pengorbanan tentera yang syahid ditembok dalam usaha menembusinya pada peringkat awal kadang-kadang dilihat seperti usaha yang sia-sia atau sekadar pengorbanan yang tidak memberi makna yang besar. Sedangkan lebih awal daripada itu, iaitu oleh tentera Syaidina Ayub Al Ansari lagi telah ramai yang terkorban hanya di tepi tembok. Sedikit pun tidak dapat menggugat kekaisaran Konstantinopel waktu itu. Bahkan tembok pun tidak dapat dicacatkan apa lagi hendak merobek-robekannya.

Semasa Sultan Al Fateh membuka Konstantinopel, jumlah pejuang yang mati syahid ditembok kerana cuba memanjat, cuba memanah dari jarak yang lebih dekat, percubaan membuka pintu atau mencari jalan bagaimana pintu tembok dapat dibuka juga tidak kurang yang terbakar dalam gerabak bertingkat dan juga dalam terowong bawah tanah.

Semua pengorbanan pada fasa serangan awal itu adalah sangat memberi impak kepada kemenangan dan kejayaan seterusnya yang dapat dinikmati dan dirasai oleh mereka pada kemudian harinya.

Pengorbanan itu tidak sia-sia apatah lagi iainya bukan satu kesilapan atau kesalahan percaturan dalam ertikata yang sebenarnya. Segala-galanya ada nilai di sisi Allah bergantung sejauh mana lurusnya hati-hati pejuang terbabit dengan Allah, Rasul dan Islam.

Dalam siri peperangan di zaman Rasulullah juga ada kisah-kisah bagaimana sahabat sanggup untuk dilempar dengan manjanik bagi melepasi tembok atau kota kaum Yahudi dan sekaligus dapat membuka tembok kota berkenaan bagi memudahkan tentera Islam menyerbu tentera musuh yang berlindung dalam kota.

Sungguh pun perjuangan dan pengorbanan itu kadang-kadang dilakukan jauh lebih awal dari masa kemenangan, namun di sisi Allah segalanya akan dinilai dan diberikan ganjaran sesuai dengan kadar amalan lahir dan batin setiap pejuang. Hanyasanya kadang kala kita tidak memahami keseluruhan hikmah setiap peristiwa, namun setiap sesutau peristiwa itu tidaklah Allah jadikan sia-sia melainkan pasti ada hikmahnya.


Ya Allah, jadikan peristiwa yang baru saja kami lalui ini, merupakan antara peristiwa yang akan memberi manafaat untuk Islam pada satu hari nanti. Kami berharap akan tersenarai walau di penghujung dalam kelompok yang berusaha membuka dan cuba menembusi tembok musuh sekali pun hanya terkorban di tepi tembok!